Apakah Kita Sudah Menjadi Orang yang Sabar?

By | Jumat, Maret 03, 2017 36 comments
patience, sabar

Apa Arti Dari Kata Sabar? 

Kalau merujuk dari wikipedia. Sabar adalah suatu sikap menahan emosi dan keinginan, serta bertahan dalam situasi sulit dengan tidak mengeluh. Sabar merupakan kemampuan mengendalikan diri yang juga dipandang sebagai sikap yang mempunyai nilai tinggi dan mencerminkan kekokohan jiwa orang yang memilikinya.

Jadi jelas, kalau sabar itu adalah suatu sikap mengendalikan diri dari emosi maupun keinginan. Misalkan, kita merasa ingin marah, kemudian kita tahan. Kita ingin membeli laptop bagus, namun duit masih belum ada dan kita menunggu sampai ada uang (yang halal). Ini bisa dibilang sebagai sikap sabar.

Setelah paham dengan arti sabar, coba tanya pada diri sendiri, apakah kita ini termasuk orang yang sabar?

Ada banyak orang yang mengaku orang yang sabar, namun kenyataannya tidak. Ini terjadi pada masalah yang berbeda, yang seringkali kita terjebak ke ketidaksabaran. Kita terjebak, merasa bahwa kita ini sedang sabar, tapi sebenarnya tidak.

Kita Tidak Sabar Melihat Orang Lain Yang Tidak Sabar

Tanpa kita sadari lo, kejadian ini bisa saja kita alami. Di mana kita merasa tidak sabar karena melihat orang lain tidak sabar. Lantas maksudnya bagaimana?

Contoh Kasus 1

Misalkan kita berada di sebuah traffic light, tentu semua mata akan waspada memandang lampu merah, karena siapa tahu tiba-tiba berubah menjadi hijau. Dan benar lampu pun menandakan kendaraan sudah dapat berjalan. Baru saja berubah warna, kendaraan di belakang kita sudah membunyikan klakson berkali-kali.

"Huuhh... sabaran dikit donk, baru aja hijau udah berisik...!", pikir kita.

Nah, orang yang klakson-klakson terus kan karena ia tidak sabar ingin segera melaju. Sedangkan kita yang 'merasa' sabar (tidak bunyikan klakson), namun malah kita menjadi tidak sabar melihat kelakuan orang yang di belakang kita.

Ilustrasi Lampu Lalu Lintas
Berhenti Saat Lampu Merah (sumber : harleysnote.wordpress.com)

Contoh Kasus 2


Seorang maling kepergok mencuri dompet dari ibu-ibu. Sontak sang ibu kaget, lalu secara refleks berteriak, "Maliiing...!!"

Alhasil banyak warga mengejar pencuri tersebut dan akhirnya tertangkap. Pasti sudah pasti kelanjutannya sang copet pun babak belur dihakimi masyarakat, kemudian polisi datang untuk mengamankan tersangka.

Kalau kita pelajari, sudah pasti mencuri barang milik orang lain adalah sifat ketidaksabaran dari pelaku. Ia jenuh berlama-lama mencari uang, sehingga ia perlu cara singkat, yaitu dengan mengambil hak orang lain.

Nah, bagi warga yang tadi main pukul. Mereka memang sabar dalam mencari uang, sehingga tidak mencopet seperti tersangka tadi. Namun, mereka kini menjadi tidak sabar dengan kelakuan pencopet tadi, sehingga terjadilah peristiwa main hakim sendiri.

copet tertangkap
Copet sedang diamankan pihak berwajib (sumber : tempo.co)

Sudah mulai bisa disadari kan?

Ternyata terkadang hati ini kesulitan untuk memaknai kesabaran. Dan memang apa yang kita tahu tentang sabar itu masihlah sangat sempit. Tentu masih ada banyak contoh-contoh kasus lainnya, di mana kita seringkali tidak sabar karena melihat orang tidak sabar.

Kalau memang kita ini ingin menjadi orang yang sabar, maka mulai pekalah terhadap perasaan-perasaan emosi yang muncul. Sadari dari mana perasaan itu muncul. Jangan biarkan setan berhasil menggoda hati kita dengan tipu dayanya. 

Kan gawat kalau kita sendiri merasa 'sudah' menjadi orang sabar, tapi di mata Tuhan kita ini belumlah menjadi orang yang sabar.

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
comments

36 komentar:

  1. contoh 3 pas lagi cape ga punya duit pulakk.. ihh senggol bacok.
    Nahan biar sabar susah banget dalem keadaan ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahaha klo itu mah memang dlm keadaan kritis yah...

      Hapus
  2. contoh 3 pas lagi cape ga punya duit pulakk.. ihh senggol bacok.
    Nahan biar sabar susah banget dalem keadaan ini

    BalasHapus
  3. Self reminder nih,paling sering contoh kasus 1, meski menggerutunya cuma dalam hati

    BalasHapus
  4. ngakak baca kasus pertama. soalnya gue sering digituin dan pernah sekali gue diemin tiga detik supaya mereka tambah kezel :v.

    agak spechless juga baca ini, aku berarti belum termasuk org yg sabar. karena dulu aku berfikir klo pencuri kasus 2 memang pantas digebukin massal. ternyata aku salah, harusnya diadili kepada yang berwajib

    terimakasih kak nasihatnya ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh, ini malah sengaja di diemin, wkwkwk nakal bgt

      ya seharusnya si begitu, bahkan mungkin ada yg sampai meninggal seusai digebukin warga :(

      Hapus
    2. Wakkss.....aku nggk pernah kepikiran klo yg digebukin bisa meninggal, ternyata pemikiranku masih pendek T_T

      Hapus
  5. Sering banget ngelakuin kasus pertama. Ngomel-ngomel karena cepat banget orang di belakang mencet klakson. Untuk mengurangi rasa kesal, aku sih sekarang sukanya nyelip diantara mobil, biar ga ada mobil yang klakson.

    Paling kesal kalo dia udah klakson padahal masih 5 detik lagi baru lampu ijonya nyala.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau yg sering naik kendaraan, pasti yg nmer 1 bakal sering dialami.. hehe

      wkwk klo yg msh 5 detik trus udh klakson2, mungkin dia sedang kebelet BAB jadi nya mau ngebut xD

      Hapus
  6. Hal yang pertama memang sering terjadi dalam kehidupan kita. Dan yang kedua juga sama. Semoga dengan baca tulisan ini, siapa saja. Akan tersadar bahwa kesabaran itu sangatlah penting. Ketika kita sudah terbiasa sabar kedepannya akan lebih terbiasa menghadapi cobaan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, dan masih ada banyak contoh2 kasus lain yang belum dicantumkan
      yg penting kita nya harus peka dgn munculnya perasaan2 tdk enak yg muncul di hati :)

      Hapus
  7. kasus 1 sering gak sadar saya lakukan. memang refleks mas
    makanya, tahan emosi itu sesuatu yang cukup sulit dilakukan

    BalasHapus
    Balasan
    1. refleks yah? hehe sama ni
      mungkin kita harus bisa lebih tenang ngadepin situasi sperti itu

      Hapus
  8. Betul mas, saya juga masih belajar untuk sabar nih. Masalah sabar ini ternyata ada hubungannya dengan godaan syetan ya, yang selalu menggoda kita supaya mudah emosi.

    Semoga kita selalu dalam lindungan Allah supaya diberi kesabaran ya, aamiin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, sama2 masih belajar sabar :)
      amiin, semoga kita bisa termasuk orang2 yg sabar...

      Hapus
  9. Kalau semisal sering dimarahin doi tanpa sebab terus kita kalem-kalem aja itu termasuk sabar gak sih bang?
    Terus seumpama kita ditimpa suatu musibah, kita sih biasa-biasa aja tapi terkadang mengeluh kaya gitu sabar juga gak bang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. si doi? marahin balik aja klo gt xD

      mengeluh wajar kok bagi saya, apalagi klo kena musibah berat. yg penting ngadu nya sama Allah, trus minta pertolongan dari-Nya. InsyaAllah nanti ditolong, amiin :)

      Hapus
  10. ah entahlah ya, sabar itu kayaknya masuk kategori hal yang cukup sulit buat dilakuin, kalo emang iya kita udah pernah bisa sabar, pasti lebih susah buat tetep jadi orang sabar

    BalasHapus
    Balasan
    1. sabar memang berat,
      makanya pahala bagi orang2 yang sabar itu besar bgt. semoga kita semua bisa termasuk menjadi org2 yg sabar, amiin

      Hapus
  11. Kita Tidak Sabar Melihat Orang Lain Yang Tidak Sabar

    Kayaknya ini aku banget, lagian orang yang suka ngebunyiin klakson waktu lampu baru aja hijau bikin jengkel banget, hmmm ternyata kalau aku memaki berarti aku sama saja seperti mereka

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, sering ngalamin yah? haha
      kalau jengkel jgn dimaki, cukup dimaafkan saja. semoga yg klakson2 itu nanti baca postingan ini, hehe

      Hapus
  12. Terlepas dari 2 kasus diatas berarti saya termasuk orang sabar ya hehe :D

    BalasHapus
  13. Contoh lainnya : Deket sama satu cewe dan cewe itu ternyata juga suka sama kita dan kita sama sama suka. Dan ternyata cewe itu udah punya cowo yang udah jadian lama dari tahun lalu. Trus disitu kita berusaha sabar buat nunggu kabar kalo dia putus sama cowonya, eh ternyata ngga putus2, sabar sabar. Looh kok gue jadi curhat yaa mas :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. bacanya kok sedih yah :(
      nunggu pacar orang putus sepertinya itu tindakan yg butuh kesabaran yg luar biasa :(

      Hapus
  14. Memang, bang kebanyakan orng hanya bisa mengucap sbr di bibir saja. Tanpa sadar aku sendiri pun sering suka gak sabaran. Contoh kecilnya kayak internet yang lemot, pasti bikin kit gak sabar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau intenet lemot itu memang ujian kesabaran bgt, ahaha apalagi klo lg dlm keadaan urgent xD

      Hapus
  15. Ya,
    Gua masih ga brani sih bilang kalo diri gua sndr udah sabar..
    Karena pada banyak kasus, kadang emosi dan perasaan bisa meluap gt aja, atau kt terbawa suasana jdnya ga sabar..

    lagipula, sering kali kt d paksa untuk sabar kok..
    misalnya sprt contoh yang td abang bilang
    "Kita ingin membeli laptop bagus, namun duit masih belum ada. Ini bisa dibilang sebagai sikap sabar."
    Atau, pingin cepet2 punya pacar, tapi pacarnya masih dimasa depan..
    Hehehe
    g nyambung yaah??
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya, terkadang ada saja kejadian yg menguji kesabaran. pdhl bs saja itu hal sepele, tp entah knpa bs menguji kesabaran bgt

      ahaha, waduuh masalah bahas msalah pacar. klo mslah ini si saya yakin banyak kok org yg sabar menjomblo xD

      Hapus
  16. sedikit tertampar sih, gue sebagai pengendara motor sadar betul kalau gue kurang sabar melihat orang yang kurang sabar waktu lagi trafic.Kalau untuk contoh kasus copet, itu sayangnya udah menjadi tradisi di masyarakat kita sih yak. Ada copet, hajar abis, malah kadang ada kasus bakar membakar..

    BalasHapus
  17. Sabar dalam menghadapi cobaan saat skripsi wkwk #halah #kok #jadicurhat
    Sepertinya saya belum menjadi orang yang sabar :(

    BalasHapus
  18. hhahag betul...aq orgnya paling nggak sabaran,,,apalagi klo liat orang lain lelet, nyebelin, dsb,,,padahal kalo dipikir-pikir lagi nggak ada salahnya juga mengontrol emosi,,,

    BalasHapus
  19. Saat ini kayaknya sebagian warga nkri sedang diuji dengan pengalaman pancasil ya ta, maksudnya apakah lulus apakah cuma sekedar ucapan aja , sedangkn tingkah nda mencerminkan hhhuhu

    BalasHapus
  20. Saya sendiri bukan orang yang sabar2 amat :D

    BalasHapus
  21. Sabar tuh susah banget dijaman serba pennuh tekanan. Semua pengen cepet dan pengen duluan. lampu ijo 2 detik aja udah klakson2 nyuruh cepet padahal kendaraan bergerak butuh waktu. Hayati lelah

    BalasHapus