Mulailah Dari Hal Kecil

By | Sabtu, Agustus 27, 2016 38 comments

Beberapa bulan lalu di weekend yang cerah, saya berdialog dengan diri sendiri. Hal ini lumayan sering saya lakukan sebagai pembuka pikiran agar dapat menemukan sudut pandang baru dari sebuah momen. Saat itu yang sedang dibahas adalah tentang impian.

"Saat ini apa memangnya yang ingin kamu lakukan? Saat ini kan kamu sedang merantau di Jakarta, apa yang sekiranya dapat dilakukan selain bekerja?"

"Sepertinya, saya ingin membuat sebuah buku."

"Hmm, buku? Buku yang seperti bagaimana?"

"Ya seperti materi yang ditulis di blog, tentang pengembangan diri."

"Oh, ya ya... Sebelumnya kita pernah membahas ini kan, bahkan sudah lama sekali. Eh, apa kita sudah memulainya?"

"Belum sama sekali, hehe..."

"Oalah, kalau begitu ayo kita mulai. Kalau tidak ada gerakan mana mungkin bukunya bisa jadi."

"Hehe, iya oke ayo mulai."

Dan sejak saat itu akhirnya saya mulai menulis selembar demi selembar. Saat itu saya belum punya notebook, jadi saya menulis di smartphone dengan aplikasi Microsoft Word. Cukup menyulitkan, namun ini sudah menjadi komitmen untuk menyelesaikan sebuah naskah.

Serta saya ikut bergabung dengan MMO (Mentoring Menulis Online), ini sebagai langkah untuk membantu saya mewujudkan impian itu. Meskipun saya punya materi untuk dapat dituliskan di dalam sebuah naskah, namun saya perlu menuliskannya dengan benar. Sebab, bagaimanapun naskah adalah intisari dari pemikiran kita, tentu kita ingin pemikiran kita dapat dipahami oleh orang lain.

Sembari saya menyusun naskah, melalui MMO saya pun belajar bagaimana menyusun kalimat dengan benar. Bagaimana penggunaan tanda baca yang sesuai dan mempelajari apakah kata-kata yang saya gunakan itu sesuai dengan yang ada KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia) atau tidak.

Alhasil, beberapa minggu lalu naskah sudah jadi dan perlu adanya editing. Tentu pasti dalam menulis ada khilafnya, mungkin saja dalam naskah ada penulisan yang typo, apalagi saat itu saya menulisnya dengan sebuah smartphone.

Bagi penulis pendatang baru seperti saya, mungkin penerbit akan banyak pertimbangan untuk menerbitkan naskah saya. Ya itu tantangannya, bahkan seorang Raditya Dika saja pernah ditolak penerbit naskah Kambing Jantan-nya.


Dari tindakan kecil akan menuntun kita menuju hal besar.

Kalau kita memiliki sebuah impian, ayo lakukan gerakan untuk memulainya. Mulailah dari hal yang kecil, seperti misal memiliki impian untuk menerbitkan buku. Maka, kita sebaiknya mulai mengawalinya dengan menulis naskah sedikit demi sedikit.

Tidak berbeda pula dengan impian lainnya. Ingin dapat menjadi pengusaha besar? Ya mulailah terjun ke dunia bisnis, mulailah dari hal kecil dulu, misal menjadi reseller sebuah produk (buku, fashion, makanan).

Apapun itu mulailah dari hal kecil, kerjakan apa yang dapat kita kerjakan. Maka, suatu saat kita akan dapat mengerjakan hal besar, hal yang mungkin dulu kita anggap tidak mungkin untuk dapat kita lakukan.

Impian kita mungkin satu sama lain berbeda, namun untuk meraihnya tetap sama, yaitu dengan memulainya. Ayo sama-sama kita perjuangkan impian kita.

Baiklah, semangat untuk kita semua!

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
comments

38 komentar:

  1. bener tuh.....tindakan kecil itu bisa menuntun kita menuju hal yang besar, masalah kecil bisa menjadi besar, anak kecil bisa tumbuh dewasa.

    btw, mimpi kunci menaklukkan dunia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ada masalah kecil itu cepet2 diberesin jgn ditunggu ampe besar xD

      Btw, kalimat di bawah ky lirik nya nidji, hehe

      Hapus
    2. hahaha padahal gue nggk kepikirin ama liriknya nidji, hehehe

      Hapus
  2. membaca tulisan ini, saya terasa digampar, sebab dari dulu saya pengen banget untuk ngirim naskah tulisan ke penerbit tapi sampai sekarang saya belum memulainya :(

    btw, semoga naskahnya diterima dengan penerbit ya mas bro :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, kalau begitu ayo dimulai. Sedikit demi sedikit saja, misal sehari 1-2 halaman. Lama2 ntar jd bs selesai :)

      Aamiin, terima kasih doa nya. Smoga naskah bro Robby bs selesai :)

      Hapus
  3. kamu hebat ih sudah ngirim tulisan kamu ke penerbit..
    saya doain, semoga tulisannya keterima dan bisa segera terbit.. amin.. :)
    jadi iri deh.. saya juga pengen banget bisa ngirim naskah ke penerbit, tapi sampai sekarang tulisan saya belum jadi2.. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, tinggal skrg dag dig dug aja bagaimana nasib naskahnya :)

      Amiin, terima kasih doanya. Ayo mulai skrng dimulai nulis, hehe biar bs selesai

      Hapus
  4. om citra mulai ngajarin gimana caranya merintis impian menjadi besar, dari hal kecil itupun jika di tekuni bakal bigger. trust me.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe kalau tante Neechan sedang menekuni apa skrng?

      Hapus
  5. Bener mas citra ! sebenernya gue juga udah ada rencana buat mengirimkan tulisan gue ke penerbit . Tapi kalo gue tinjau , masih banyak yang perlu gue perbaiki dari tulisan gue tersebut. Semoga tulisannya segera diterbitkan ya ? amiin. nanti kalo udah terbit , jangan lupa , kirimkan saya satu buku nya ? he he he #maksa .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh, kalau belajar dr mereka yg sudah nerbitin buku. Masalah tulisan msh berantakan itu dipikirin nanti saja.

      Yg penting ditulis aja, klo udh banyak kan bs di-editing terakhiran:)

      Amiin, terima kasih doanya. Nanti dibikin giveaway kok klo terbit, ikutan yah :D

      Hapus
  6. Terima kasih untuk inspirasinya. Gua juga bertahun2 bilang pengen nulis buku, tapi naskahnya ga beres2. Setelah baca artikel ini, gua jadi makin terinspirasi untuk ngeberesin naskah, mengejar impian gua menulis buku. Mulai hari ini, gua bakal bikin target, sehari harus ngeberesin berapa halaman. Sekali lagi, terima kasih ya untuk inspirasinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Syukurlah, ayo dimulai nulis naskahnya. Jgn sampai ditunda lagi, hehe ntar kapan jadi nya :)

      Yup, target saya saat itu sehari 2 halaman A4. Semangat bro Kev :D

      Hapus
  7. Gokil nih. Di saat yg lain berusaha bikin buku genre personal literatur, eh lo malah pengembangan diri. Mantap coy!

    Gue setuju banget soal poin hal2 kecil itu. Contohnya pun tepat soal mau terjun ke dunia bisnis, ya mulai dari yg kecil aja dulu kayak reseller. Semoga naskahnya diterima penerbit, ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Impiannya memang begitu, klo buku genre personal literature malah saya ga punya gambaran :D

      Iyap pasti bro Yoga punya impian kn, ayo dimulai dr hal kecil dulu :D

      Amiin, terima kasih doa nya :)

      Hapus
  8. Wow.... mudah-mudahan jadi penulis yang luar biasa terkenal yah. Kan lumayan dapet kenalan orang terkenal :P Oh iya, serius mau coklat? Nanti gue bikinin. Asal lo tinggal di jakarta aja..jadi gampang ngasihnya. kalo di luar jakarta, ga brani gue. Ga tau gimana cara kirimnya supaya gak meleleh. Masa iya gue kirim sama kulkas gue sekalian? :D :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin, terima kasih doanya. Hehe ada2 aja niat doa nya.

      Haha ini lg di Jakarta kok. Jd ga perlu pake kulkas, eh tp mumpung deket boleh jg tuh skalian ama kulkas nya :D

      Hapus
  9. Wah-wah... Kalo lo memang cocok bahas pengembangan diri cit, soalnya bahasan lo dari dulu suka punya anlogi yg simple dan ya... Work'it buat jadi penyemangat.

    Gue udah punya naskah, sih. Dana sayangnya keputusan gue udah bulet buat gak lanjut. Karena, gue ngerti pasar naskah gue mulai gak dilirik sama sekali.

    Jadi, gue nunggu aja waktu yg tepat. Fokus blogging aja, sih.

    Btw, makasih inspirasinya. Good luck brother.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, meski kdang kepikiran buat bikin novel misteri, hehe tp ntar dlu dh..

      Oh, jadi gt yah. Smoga waktu yg tepat itu segera dtang :)
      Tp pasti punya impian lain kan slain buku? Nah, itu ayo mulai dikejar..

      Oke makasih banyak, good luck too brother :)

      Hapus
  10. Yosh, thanks bang, gue jadi ngerti, impian itu dimulai dari yang paling kecil dulu, lama-lama berkembang dan berkembang.

    Tapi impian yang udah lo capai ini bang, ini juga impian gue baanget malah, pengen banget punya buku sendiri, tapi keknya gue belom siap untuk memulai dulu nih bang, tapi ini juga termasuk memulai sih menurut gue, dengan latihan menulis di blog, hehehe....

    Sekali lagi makasih bang motivasinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, apapun impian kita mulai skrng harus kita perjuangkan. Mulai dari langkah kecil dulu untuk memulai, dengan begitu kita akan keterusan untuk terus lanjut hingga sampai ke langkah besar

      hehe, boleh.. impian kan banyak sbenarnya, ga cm buku loh :D

      Hapus
  11. Hi Citra Pradipta Hudoyo

    Saya baru pertama kali kesini..

    Membaca hal diatas sesuatu yg menarik..

    Yang namanya hal bsar dimulai dari hal kecil..

    Orang lain yg lihat kita sudah punya karya "wah tumbn bukunya udah laris manis di toko buk" pasti mereka mengira bahwa itu suatu hal yang luar biasa padahal itu bermula dri hal kecil kita

    Yakni mimpi dan keinginan untuk mewujudkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi, salam kenal mas Fikri

      Ya namanya juga manusia, selalu melihat hasil akhir dan lupa kalau ada yg namanya proses.. hehe

      benar, yang penting harus dimulai gerakan untuk meraih impian

      Hapus
  12. MMO gue catet bang..
    gue juga sebenenrya pengen ada mentor dalam menulis biar semangat dan selalu diingetin, mungkin macam dosbing gue dulu lah haha

    semoga bukunya bisa terbit bang!! amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, silakan ikut MMO apabila dirasa membutuhkan :)
      MMO banyak sekali membantu kita untuk menyelesaikan sebuah naskah...

      Aamiin, makasih doa nya :)

      Hapus
  13. Musuh terbesar saya cuma satu: Motivasi. Dari dulu, setiap kali pengen sesuatu, saya juga harus punya 'sesuatu'. Entah kenapa, kayaknya gak cukup aja kalo cuma motivasi diri macam "saya harus bisa dapetin itu." atau "saya harus sungguh-sungguh mulai sekarang'. Beda halnya kalau saya punya 'dekengan'. Semisal, ada cewek yang pengen saya nafkahi dsb. Intinya sih, saya tipikal penyuka 'situasi tertekan'.

    Kira-kira, punya saran atau masukan gak?

    Oiya ngomong-ngomong, sukses buku-nya. Mudah mudahan bisa terbit :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe ya itu berarti keinginan mu kurang kuat bro. Bisa dibilang tidak serius, sekedar pengen doank :)

      Misal sekedar pengen ky gni :
      Saya pengen nikah dengan artis Chyntia Bella. Nah, pertanyaan nya apakah saya sudah mengambil langkah untuk mendekati dia? Hehe, ya belum karena itu sekedar pengen doank.

      saran? temukan satu hal yang km 'sangat' inginkan di masa depan. Udah, lalu pertahankan itu. Lalu lakukan gerakan dgn ambil langkah kecil untuk menuju target itu

      Hapus
  14. Tulisan ini pas banget dengan keadaan saya saat ini, lagi pengen banget berkarya di dunia startup, ide sudah ada dan 2 hari lagi akan ada rocket pitching startup dari Telkomsel, ingin ikut presentasi idenya, semoga ini bagian dari langkah kecil untuk mewujudkan ide. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, mantap itu.
      Memang pokoknya segera dh ambil gerakan untuk mewujudkan impian.

      oke semangat dan good luck untuk presentasinya :D

      Hapus
  15. Citra pradipta inilah yang gue carii..gue juga mau banget daftar ikutan kelas itu don..gue baru separo jalan tapi kalo nggak ada yang ngejar ngejar gue jadi ngga punya semangat dan proscinated bangett..bisa ngga kasih gue contact buat ikuta kelas itu, bisa WA gue di 085641564616 ya Citra pradipta, thankyouu..gue juga pingin bangett bisa nyelesein buku gue ini!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke udah di WA kan :D
      Ayo semangat buat nyelesaikan naskahnya, tanggung kalau separoh jalan trus berhenti gt aja, hehe

      Hapus
  16. Cit, keren banget!
    Kalau naskahnya disetujuin dan diterbitkan jadi buku, kasih kabar ya cit, kan daku pingin beli bukumu. Eh siapa tau bisa kasih tanda tangan juga.

    Kalau aku, hal kecil yang ingin aku lakukan adalah, membaca. Aku pingin lebih giat membaca cit, itu aja dulu, tapi belum kecapaian

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin :)
      Hehe blum terbit aja udh ada mau beli, ckck padahal judul bukunya aja km belum tau kan :p

      sip, hehe giat membaca apa dulu nih?
      kalau baca2 status facebook sepertinya pipit sudah giat kok :D

      Hapus
  17. Wah pas banget nie, saya juga punya keinginan untuk nerbitin buku mas cuma kendalanya masih bingung apa yang ditulis ... Hhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah keinginan kita sama.
      klo gt tulis aja apa yang ingin disampaikan kepada calon pembacamu, hehe

      Hapus
  18. Sangat menginspirasi..

    Dari dulu aku pengen banget nulis novel dan diterbitkan, tapi sayang novelku ng pernah kelar-kelar, kadang timbul rasa malas buat nulis, apalagi aku rada takut buat ngirim ke penerbit, takut ditolak, padahal belum nyoba..

    Setelah baca tulisan ini, pengen nulis lagi, pengen berkarya lagi, pengen nyoba jg ngirim tulisanku penerbit.. :D

    #SalamKunjunganBalik

    BalasHapus
  19. Wuiddihh... Bapak hebat yah mau nerbitin buku.

    Iya bener, mulai sesuatu dari hal yang kecil. Punya impian kalo gak diusahakan mau ditunggu sampe anggun jadi duta shampo lain juga gak bakal terwujud.

    BalasHapus