Awal Pengalaman Merantau

By | Selasa, Februari 02, 2016 48 comments


Eit, akhirnya bisa kembali nge-blog. Setelah menjalani berbagai masalah kehidupan saya sempat vakum lama, hehe. Ya sebenarnya masalah kenapa tidak nulis di blog cuma satu. Yaitu, tidak ada gadgetnya -_-

Ya sekarang saya sudah ga di Purwokerto lagi, namun lagi merantau di Jakarta. Di saat awal-awal ke Jakarta untuk tes masuk kerja, smartphone saya ilang, lebih tepatnya dicopet saat berada Trans Jakarta. Hehe, ya salah saya sendiri sih karena ceroboh nyimpan barang di tas. Terus udah gitu digendong dibelakang, ya udah deh kalau lagi desak-desakan di Trans Jakarta bisa dengan mudah di buka tasnya lalu di ambil. Tapi ya sudahlah :D

Nah, jadinya tidak ada gadget lagi untuk nulis di blog. Sedangkan kalau laptop, saya tidak bawa dari Purwokerto sebab masih dipakai adik untuk perihal perkuliahan. Sebenarnya masih bisa si menulis di komputer kantor di tempat saya bekerja. Cuma ya bagaimana begitu, masa nulis postingan blog di komputer kantor. Hehe... padahal kalau buka facebook, kaskus, dll di komputer kantor mah sering disaat lagi free.

Alhamdulillah berkat rezeki dari gaji, kini sudah ada smartphone baru. Jadi bisa nulis-nulis lagi :)

Saat ini saya bekerja di perusahaan konstruksi swasta yang bernama PT. Nusa Kontruksi Enjiniring Tbk (NKE) Nah kebetulan dapat posisi yang menurutku itu unik. Yaitu di divisi Subkontraktor. Tugas intinya yaitu mencari supplier (tenaga, alat, atau bahan) dari perusahaan lain agar dapat bekerja di proyek yang sedang digarap PT. NKE.

Dari tugas itulah jadinya saya sering berkomunikasi dengan staff, manager atau bahkan direktur dari perusahaan lain. Entah melalui telepon, ketemu langsung, bahkan tidak jarang chat melalui whasapp. Jadinya menyenangkan, bisa melatih ilmu komunikasi dengan lebih baik.

Ilustrasinya begini, misal ada pekerjaan pengecatan sebuah gedung apartemen. Lalu saya kumpulkan perusahaan yang berminat untuk melakukan hal itu. Prosedur dari perusahaan saya adalah mencari minimal 3 perusahaan untuk tiap pekerjaan.

Dari ketiga perusahaan itu akan mengirimkan penawaran harga biaya pengecatan. Tugas dari saya adalah merekap datanya, lalu diserahkan ke manager saya untuk melakukan negosisasi harga dan kemudian akan dipilih harga yang termurah.

Selanjutnya saya pun menerukan prosesnya untuk membuat SPK (Surat Perintah Kerja) dan kontraknya. Di sini saya harus berhati-hati dalam menyusunnya. Sebab, meski hanya pekerjaan pengecatan. Tapi biayanya besar loh, bisa nyampai 8 milyar Rupiah. Ini duit gede loh, jadi harus teliti secara detailnya.


Embarrassing Moments

Pengalaman yang agak freak dan memalukan saat bekerja adalah masalah nama. Namanya saya kan Citra, itu sekilas adalah nama perempuan. Jadi pas awal masuk jadi agak gimana gitu, ahaha. Bahkan ada rekan kerja yang ingin mengganti nama saya menjadi Dipta, diambil dari nama Pradipta nya. Jadi diawal kerja sering jadi bahan tertawaan rekan di kantor, hehe ini cukup memalukan but never mind.

Bukan hanya rekan kerja, tapi orang dari perusahaan lain pun mengira saya perempuan bagi yang belum pernah ketemu langsung, hehe... Pernah ditelp ada yang mencari bu Citra. Setelah mendengar suara saya baru akhirnya sadar kalau saya laki-laki :D


Aduh Ibu Citra -____-


Ada yang bener juga pake Bp. Citra, haha... 
Greget banget, saya masih pakai nomor dari provider itu buat kerja :D

Ya begitulah, nama pun bisa menjadi bahan pembicaraan di kantor. Saya enggan mengganti nama panggilan, cukup pakai nama Citra saja. Lumayan bisa bikin sensasi. Mulai sekarang sudah banyak yang tahu kalau saya itu adalah laki-laki. Karena sudah banyak berkomunikasi melalui telepon maupun bertemu langsung.



Bahkan di email pun demikian -_-

Nah kira-kira begitulah pengalaman saya selama bekerja di Jakarta. Untuk masalah pe-ngeblogkan sekarang sudah ada gadget, tinggal bagaimana cara saya mengatur waktu agar dapat tetap menulis di blog. Mungkin apa sebaiknya kalau saya bawa HP saat ke WC, daripada nongkrong sambil melamun ga jelas. Mending sambil ketik-ketik tulisan, hihi...


------


Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
comments

48 komentar:

  1. Wkwk, emang susah nih cit ane bilang mau main sama temen tak bilang namanya citra juga dikira cewe haha.
    But welcome to the Jungle cit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk, emang bkin salah paham nama ku ni...
      tp asik lah buat cari sensasi :D

      Hapus
  2. Wkwk, emang susah nih cit ane bilang mau main sama temen tak bilang namanya citra juga dikira cewe haha.
    But welcome to the Jungle cit

    BalasHapus
  3. Pernah juga ngerasain merantau bekerja tapi cuma bertahan 1 hari aja, duh nggak betah banget sama suasana disana hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sebentar skali cm 1 hari, ckck
      brarti kerja langsung keluar gt yah...

      Hapus
  4. bagaimana bang di panggil "bu" itu ? enak ngak ? hehehe :D pengalaman yang luar biasa. andai orang yang memanggil "bu" tau kalo kamu cowok, pasti bakal malu dan nahan ketawanya.

    awal datang ke jakarta udah kecopetan. emang kalo ngak waspada bakal ilang deh barang berharga. tapi syukur dapet kerjaan yang bagus dan biasanya gajinya gede tuh. sekarang udah ada gadget baru. dijaga bang, kayag si enengnya yang njaga abang :D

    eehh coba ajah pakek PC kantor, ngetik sampek malem trus biar dikira kerja jadi dapet uang lebur deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, wkwk ga enak donk bro. Tp mah udh biasa dr dlu, di kira cwe.. Di panggil mba jg pernah..

      Yah dasar, ngajarin ga bener nih :D

      Hapus
  5. Pantes ya lama gak update ternyata hpnya kecopetan, lain kali mesti hati-hati nih. Aku juga waktu magang kemarin banyak waktu luang tapi buat dipake ngeblog rasanya gimana gitu.

    Yah punya nama rancu gitu bikin pusing ya, temenku ada cowok tapi namanya devi. Hahah.

    Semangat kerjanya ya bang!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya ni, skrng udh lebih hati2 di jakarta.. Sudah level up defense nya :D

      Wih devi, wkwk senasib dah ama dia. Oke bro semangat, makasih ki :3

      Hapus
  6. bu citraaa :v
    iya, kenapa engga dipanggil dipda aja coba, biar gak salah kaprah lagi nantinya.
    Eh, dip, itu ngecet bisa sampe 8 miliyar ? bangunannya segede apa coba, gue bayangin -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk, biarin ah cari sensasi. Udh nyaman di pake nama citra. Klo dipta blm nyaman, haha

      Ya nama nya jg bangunan apartemen bro, hehe

      Hapus
    2. iya bener, mbak citra aja kali ya haha.
      gue serasa lagi nonton bukan dunia lain nih, mbak citra -___-

      Hapus
  7. Awal merantau, udah dapat salam yang tidak mengenakkan dari ibu kota ya, Bang. Sabar aja. Anggap aja pengalaman.

    Hahahha. Di sangkain cewek. Itu gimana sih perasaannya, Bang?
    Emang sih, namammu agak-agak menjebak gitu, Bang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ku anggep sebagai pajak ibukota :D

      Iya ni, rasa nya udh biasa aja. Dr dlu jg sering di kira cwe, hehe

      Hapus
  8. Hahaha, kita senasib ya?

    Nama saya Yoni, dan saya adalah alumni jurusan Sejarah.

    Yoni, dalam bahasa Sanskerta artinya "alat kelamin wanita".

    Walhasil, saya jadi bahan pembullyan dosen plus teman-teman saya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buset, wkwk nama mu punya makna yg mendalam ternyata yon xD

      Wah, ada pembulian, haha sabar dh.. Lama2 jg terbiasa

      Hapus
  9. lu sama banget sama nama temen saya, dan pengalaman yang sama juga selalu di panggil ibu atau mba ada surt panggilan kerja haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk emg dh, klo nama nya rancu jd gt. Di kira cwe mulu...

      Soalnya blm pernah ketemu langsung, jd nya ngira cwe dh

      Hapus
  10. Wah udah merantau ke Jakarta aja, selamat menikmati kehidupan baru lu bang bro..!

    Mangaat kerjanya, hehe. Kalo udah kerja itu enak ya, bisa beli apa aja dari duit sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe oke fif, makasih yah :D

      Iya si enak, tp kudu di tabung.. Hehe buat nikah jg buat emak :D

      Hapus
  11. wahh keren kerjaan ny yaa.. ngantor dong seharian?

    klo aku pasti bakal mikir itu nama cewek jg.. soalny itu nama depan..hahhaa

    iya bener tuh.ga usah di ganti panggilannya.. biar adaansensasi dan jd terkenal di kantor. hahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ni, jd org kantoran. AC an mulu jd kdang bikin pilek, hehe :3

      Iya donk, hehe jd cepet dikenal. Dan jg bs jd bahan bully an. Kn jelas digosipin di belakang, wkwk alhamdulillah dosa berkurang :3

      Hapus
  12. Kayaknya kita senasib cit, sebelum kerja dulu aku belum berjilbab, terua potongan rambut cepak persis cowok, alhasil tiap ketemu orang yg belum dikenal aku dipanggil mas kalau g gitu abang Y____Y apa mungkin aku seganteng itu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, wkwk malah mirip cowok yah... Skrng jilbab an yah, msh ada yg manggil mas? Hhe

      Wow, mungkin diri mu ganteng wajahnya. Jd nya di kira cowo :3

      Hapus
  13. wahahahah! jakarta memang keras, bung. harus ekstra hati-hati...
    kecopetan di busway yak? astaga... gue jug ahampir tuh kecopetan waktu naik di halte benhil. untung waktu di dalem busway gue peka..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk iya keras, tp sudah memyesuaikan diri :D

      Wah hebat, km peka toh orang nya jev... Klo aku tu cowo yg ga peka :v
      :ehh

      Hapus
  14. wahahaha ngehe banget yah di copet gitu, yah jadikan pelajaran saja agar lebih berhati - hati.

    wow kerja diperusahaan konstruksi. Kecebadai si ibu citra. ciee cicit :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap betul, hehe anggep aja sebagai pajak ibukota.. Hehe

      Ibu citra -_-
      Iya konstruksi biar pas ama jurusan kuliah :D

      Hapus
  15. Welcome to Jekardah, Bang! Begitulah sala satu kejamnya ibukota. Dibalik kemacetan dan teriknya matahari. Akhir akhir ini terasa beda banget panasnya Jakarta.
    Omong omong kehilangan gadget anggap aja itu sebagai pembelajaran ketika angkutan sedang ramainya.

    Itu unik juga nama perusahaannya Enjiniring hihihi.
    Semangat ngeblog lagi, Bang!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya si, cm skrng mah lg mendung muli.. Musim ujan :3

      Betul bgt wal, buat latian berhati hati klo naik angkutan umum.. Oke dh, hehe makasih. Semangat nge blog jg bro!

      Hapus
  16. Wkwkwk Citra itu identik sama nama cewek ya mas -_- wkwk kayak Febri juga -_- aku udah beberapa kali dipanggil mbak -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe klo Febri itu masih universal bro, bisa dipakai di kedua belak pihak (cewe/cowo) :D

      Hapus
  17. Hai, Neng Citra. Sungguh feminim sekali namamu, Kang. :'v
    Aku juga suka ngalamin, tuh, salah penyebutan nama dan panggilan. Apalagi kalau ke Bali. Namaku, kan, Deva. Kalau di Bali artinya Dewa. Dewa, kan, cowok. Sue~
    Wah, selamat atas gadget barunya, ya, Kang. Semoga abis ini bisa beli laptop baru juga biar ngetiknya enak. Eak~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nama ku itu seksi dev :v
      Oalah, deva tu artinya dewa toh... haha tp gpp lah kn cm berlaku di bali doank..
      Iya dev, aamiin :D

      Hapus
  18. Hahaha awas aja ada karyawan perusahaan lain mau Pdkt biar bisa dapet kontrak,eh pas udah pdkt ternyata cowok..dan dia pun tak mengapa dan kalian hidu bahagia untuk selamanya.hahahahaha

    Jakarta keras ya untuk pendatang,emang harus waspada.para copet bisa kenalin yg mana pendatang yg bisa dijadiin korban.ckck

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwk jgn sampai itu terjadi,
      itu bukan happy ending nama nya :D

      sepertinya benar, haha ya sudahlah saya harus makin waspada di sini :D

      Hapus
  19. Kaya nama karyawan keuangan di kantorku namanya Mbak Citra. Ulalala~ gak apa-apa deh.. kamu jadi dikenal dan berkesan di perantauan pertama haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk, sama di sini jd ada nama nya mba Citra di bagian akuntan :D
      terlalu berkesan ini vin, hehe

      Hapus
  20. Yah malah dapat sambutan tidak menyenangkan pertama datang langsung dicopet, hati hati mas, semoga makin sukses ditempat kerjanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha gpp dh, anggap saja itu sebagai tumbal untuk bs sukses di sini :D
      iya kudu ati2, hehe aamin. makasih yah fik :D

      Hapus
  21. ibukota negara itu kejam. baaru datang aja sudah kena copet

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehehe bukan kejam, tp saya nya yg ceroboh :v

      Hapus
  22. Aku pikir lama gak ngeblog karena sibuk, ternyata hp kecopetan.. alhamdulillah ya udah beli yang baru.. :)

    Bu Citra vs Bp Citra. Cucokan bu Citra huahahahaa...!!

    Di toilet?! Memanfaatkan waktu banget ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya dlu karna sibuk juga + ga ada gadget :D
      Alhamdulillah skrng udh bisa ngeblog lagi, hehe

      Iya memang lebih cocok ibu Citra daripada Bp Citra, makanya saya merasa terdzolimi -__-

      Hehe ga jadi di toilet rum, takut malah hp nya jatuh ke WC :D

      Hapus
  23. Salah penyebutan karena nama sudah biasa. Tapi memang nama Citra lebih feminin, :)
    Kalo lagi di Jakarta Saya sering nongkrong di tempat teman dekat asuransi bayangkara situ.
    salam

    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, citra kn sudah dipatenkan masyarakat menjadi nama cewe :D
      wah itu dimana ya? hehe belum apal jakarta saya...
      Yoo, salam :D

      Hapus