Hati atau Otak sih?

By | Minggu, Desember 18, 2011 41 comments
Mereka berantem, wkwk
Beberapa hari lalu saya membaca sebuah buku yang unik dan luar biasa, hehe. Judul bukunya adalah.... tiiit (sensor) || akan di kasih tahu di akhir post :p

Buku yang saya baca sebenarnya si membahas tentang kreativitas dalam marketing, tetapi di bab pertama membahas tentang otak. Hahaha . . mungkin dari anda ada yang heran kan. Yaa kan ini tentang kreativitas tentu saja berhubungan dengan otak, otak kan sumber kreativitas. Nah loo, yang tadi pada heran ayo langsung ngangguk-ngangguk (maksa), hehe...
Ilustrasi saat saya membaca buku tersebut xD
Pernah tahu kan ada kalimat yang begini : "dia tuh orang yang berhati jahat" atau "dia tuh orang yang baik hati"..? Pasti pernah lah ya, yang bilang belum pernah berarti bohong. Kan kalimat itu sudah anda baca barusan di post ini, ekekek :D

Keluar topik sebentar, banyak orang-orang menerjemahkan Heart (in english)  Hati (in indonesian). Padahal kan heart itu artinya jantung. Sedangkan english nya Hati yang sebenernya itu Liver. Nah loh. . . berarti coba ambil satu contoh. Hmm... nih istilah Broken Heart tuh bukan Patah Hati artinya, tapi Broken Heart = Patah Jantung, wkwk. Sudah-sudah jangan terlalu banyak dipikir, ntar pusing :p
Kembaliii ke toooopiiik...
Nah yang jadi pertanyaan dari paragraf kedua, apa benar hati itu bisa jahat dan baik? Apa dengan dia berhati baik, maka ia akan melakukan sesuatu yang baik? Dari buku tersebut, akhirnya saya dapat pencerahan. Ternyata yang jahat atau baik itu adalah Otak bukan hati, sekali lagi otak bukan hati!!

Whaaat!!!
Saya terhentak kaget dan benar-benar shock ... #lebay mode on

Karena penulis bukunya adalah orang yang bertanggung jawab, ia pun memberitahukan alasan atas apa yang ia tuliskan untuk membuat saya tenang. Berikut beberapa alasan sang penulis :

  • Secara biologis, otak itu adalah raja yang memerintah seluruh tubuh. Termasuk memerintah hati dan jantung.
  • Bukan hati atau jantung, tapi otak lah yang merasakan senang, inspired, antusias, lega pasrah, sedih, marah, sakit hati, cemburu, was-was, dan jenis perasaan lainnya.
  • Bilamana merasa was-was, maka otak akan memerintahkan jantung untuk berdebar-debar lebih kencang. Menariknya lagi, untuk setiap jenis perasaan, otak memancarkan frekuensi tersendiri dan dapat diukur.
  • Banyak orang yang dioperasi dan diganti hati nya. Terus apa yang terjadi? Orangnya ga mati tuh. Terus sifatnya juga tidak berubah, misal dulu dia berhati baik apa diganti hati nya, sifatnya tetap sama kok.
  • Banyak orang yang dioperasi dan dicangkok hati nya. Dia tetep masih bisa hidup dan sifat orang itu tidak berubah.
  • Nah sekarang, ada ga orang yang dioperasi dan diganti otak nya? Kalau ada pasti mati lah itu orang. Dan untuk mengubah sifat orang cukup dengan mencuci otak nya. Jelas sudahkan, otak yang menentukan, otaklah yang tak tergantikan.

Nah itu alasan si penulis, masuk akal bukan? Ya, masuk akal banget tuh. Ayo anggukan kepala, hehe . Sebenernya si alasan nya masih ada lagi kalau di buku. Tapi segitu saja saya kira cukup menyakinkan kok :D

Terus ada kan kutipan dari sabda Rasulullah:
"Sesungguhnya di dalam tubuh itu ada segumpal daging. Apabila segumpal ini baik, maka baiklah seluruh tubuh. Apabila segumpal ini rusak, maka rusak pula seluruh tubuh. Ketahuilah bahwa segumpal daging itu adalah hati." (hadist riwayat Bukhari dan Muslim dari Abi Abdillah An-nu'man bin Basyir)
Nah, ternyata yang dimaksudkan hati tersebut di atas adalah otak. Kata hati di situ adalah sebuah kata kiasan dan bukan hati atau jantung yang sesungguhnya. Tentu saja dipakai kata hati agar lebih mendramatisir bagi yang membaca, hehe. Sudah terjawab kan semua, hihihi :)

Semoga post ini bisa membuat kita lebih paham tentang fungsi-fungsi organ tubuh. Hahaha... jadi belajar biologi nih :p

Nah karena saya pria yang bertanggungjawab, haha. Sesuai janji di awal post tadi. Ehemm . . buku yang saya baca itu berjudul Marketing is bullshit... karya dari mas Ippho Santosa. Satu lagi yang perlu anda ketahui lagi, sebenernya buku tersebut bukan milik saya, itu adalah buku pinjaman. Buku milik teman saya yang bernama Yusuf Rohman. Hehe 

Sampai jumpa di post selanjutnya :)

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
comments

41 komentar:

  1. wahhhh menurut buku itu jadi sumbernya si otak yaaaa~
    otak.. otak.. otak..

    yang segumpal daging itu sabda Rasulullah Shallallahu'alaihi wa Sallam :)

    " ....ketahuilah sesunguhnya di dalam jasad itu ada segumpal daging, apabila baik dia maka baiklah seluruh jasadnya, dan apabila rusak maka rusaklah seluruh jasadnya, ketahuilah bahwa dia itu adalah hati."
    (hadist riwayat Bukhari dan Muslim dari Abi Abdillah An-nu'man bin Basyir)


    citra.. blognya masyaAllah :)
    bagus tampilannya~ miring-miring sensasional =D
    hihihihi

    BalasHapus
  2. iyaa mba nur, sumber nya itu otak . khususnya otak bagian kanan yang mengatur perasaan manusia :) . termasuk dia mau beriman atau tdk, itu kan keputusan dari otak bukan hati dan jg jantung .

    wah itu sabda Rosul toh mba, ku kira dari Al-Qur'an. hehe #buru-burulangsung edit posting . syukron dah di ksh tau, haha jd malu

    syukron mba, hehe
    alhamdulillah bisa nemu template di internet :D

    BalasHapus
  3. nice info gan... memang semuanya tidak bisa diartikan secara harfiah tetapi dengan makna yg lebih mendalam lagi... :D

    BalasHapus
  4. otak itu emang pusat segalanya yah. walopun ukurannya kecil, tapi fungsinya sangat besar :)

    BalasHapus
  5. waaahhh kereen banget pasti bukunyaa..!
    jadi minat minjem jugaa..eh salah deng beli maksudnya. hahaha
    salam kenal yaa citra!! :D

    cuma mau share, baca juga yg ini http://nizwaayuni.blogspot.com/2011/11/dot-jug-te-f-te-cover.html

    BalasHapus
  6. @NIT NOT : yap bener mas . seperti puisi tingkat tinggi, hehe .

    @Yustie Amanda : betul betul betul... otak ternyata memang luar biasa peran nya :o

    @Nizwa Ayuni : wah iya memang keren bukunya . ahaha jgn ikut"an minjem ah :D | salam kenal jg :) | ok segera meluncur ke TKP

    BalasHapus
  7. Bingung mau pilih yang mana...heheh

    BalasHapus
  8. mmm.. gt ya.. *ngangguk2* .. masuk akal juga..
    klo aku sih pilih otak-otak aja.. enak buat cemilan pas ujan2 gini.. hehe.. :P

    BalasHapus
  9. @Admin DHENYSHARE : ahaha knpa bingung?

    @covalimawati : akhirnya ada yg ngangguk" jg, haha.. iya si, otak-otak bs di makan . klo hati-hati ga bs :D

    BalasHapus
  10. link telah terpasang sobat.
    silahkan di cek di sini, ada di bagian bawah halaman.
    http://michaellandresteven96.blogspot.com/

    BalasHapus
  11. uwooh aku pernah menulis yg seperti ini juga dong kaka. tapii sudah laaaam cekayi.toos sama yg nulis bukuu

    BalasHapus
  12. @Michaell Andre Steven : ok sob. arigatou ^^

    @naii : wah sudah pernah toh mi.. haha satu pemikiran lah ama penulis nya. ayoo" ikut baca buku nya juga :D

    BalasHapus
  13. Kunjungan perdana ^_^

    jadi inget dengan cerpen lama di majalah Anita, soal Arnold yang berdebat soal hati dan jantung ini juga hehe

    Tapi soal Hadits Rasulullah itu, saya mau tau nih, ada ngga rujukan sahihnya,kalo hati yang dimaksud itu otak?

    Trims :_)

    BalasHapus
  14. pembahasannya nampak mudah tapi kalo dibaca baik baik susah ya harus paham betul hehe, keren sob :)

    BalasHapus
  15. @Lizzy Lizanov : waah, jd penasaran sama cerpen itu, hehe .

    ampun, maap saya ga pnya rujukan sahihnya :D
    tp kn seperti pd hadist dan kutipan di Al-qur'an ada bbrapa yg tidak bs di telan lngsung mentah" arti nya. perlu di hayati, teliti, dan dikaji gt :)

    seperti ini, orang yg habis dicangkok/ganti hati / jantung nya . sifat ataupun iman nya kpd Allah tetap sama sperti sbelum diganti hati nya, hehe
    wah ini pertanyaan ini nih, yg memaksa saya bakal belajar lg. haha asik .. mkasih :D

    wah kunjungan perdana toh .

    arigatou dah mampir, hihi xD


    @Deganshah Putra : nah iya ni, kita harus paham betul. yang selama ini simpel . setelah dikaji, ternyata bgitu . haha ayoo kita sama" belajar sob :D

    BalasHapus
  16. hehehe :)
    sama-sama citra~
    keep happy blogging~

    BalasHapus
  17. Menarik banget sob artikelnya...

    BalasHapus
  18. @Nurmayanti Zain : yoo keep happy blogging too :D

    @ICAH BANJARMASIN : waah makasih brp, haha :D

    @Mamay Chan : iyah, buku nya memang luar biasa :D

    BalasHapus
  19. blogwalking here
    folback my blog yaa!

    BalasHapus
  20. kunjungan gan.,.
    bagi" motivasi.,.
    fikiran yang positif bisa menghasilkan keuntungan yang positif pula.,..
    di tunggu kunjungan balik.na gan.,.,

    BalasHapus
  21. mantaps gan
    sukses selalu ya

    BalasHapus
  22. wah post yang menarik :) jadi semuanya itu salahnya otak yaa ckck

    BalasHapus
    Balasan
    1. yap, kemungkinan besar adalah begitu :)

      Hapus
  23. Berarti, ungkapan "wanita berpikir menggunakan perasaan, sedangkan lelaki menggunakan pikiran" salah dong ya? hehehe soalnya tetep aja berpikirnya pakai otak karena otak adalah pusat dari segala bentuk pemikiran dan juga perasaan ya xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pusat nya otak, dan yg lebih tepatnya begini :
      "wanita lebih dominan menggunakan perasaan (otak kanan), sedangkan pria lebih dominan menggunakan logika (otak kiri)" :)

      Hapus
    2. Oh I see :)

      nanti dirubah kalo begitu, "wanita itu berpikir menggunakan otak kanan sedangkan pria menggunakan otak kiri" xDD

      Hapus
  24. Balasan
    1. selamat (h)
      anda berhasil menjadi komentator pertama yang ga mudeng :-d

      :-)

      Hapus
  25. Bisa masuk di akal hehe
    Sedikit sharing aja mas, berbicara tentang otak nih, menurut bukunya Harun Yahya, Hakikat Dibalik Materi, memang benar, sebenarnya semua seluk beluk dunia beserta pencitraannya berasal dari otak kita.
    Jadi, kalau otak baik, Insya Allah hatinya bakal baik pula hehe
    Nice posting :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh gt toh, jd Harun Yahya pun blg gt :-)
      brarti memang sifat baik dan buruk itu brasal dr otak kita yaa.. toh harus nya otak pun dapat memilah milih mana yg baik dan mana yang benar :)

      Hapus
  26. nice :)


    1 pertanyaan utk ka citra...jika ka diposisikan mnjdi seorang cwe yg udh di takdirkan sll mngedepankn prsaan trlbh dahulu di bandingkn logika, cara pa ja yg mnurut ka tu ampuh merubah itu semua? :>)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sbnernya tidak perlu dirubah.. :)
      justru kn memang itu perannya seorang perempuan untuk mendepankan perasaan. sehingga saat ia menjadi ibu, ia dpt memainkan peran ibu dgn sangat baik, yaitu penuh dgn kasih sayang (o)

      Hapus
  27. masuk akal juga...

    brrti yg sering galau cwe ya :-d

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha seperti nya begitu, soal nya aku belum pernah ngrasain jd cewe :-)

      Hapus